home Cyber Security Hacker Bobol Bank Sentral Bangladesh, 101 Juta Dolar Raib

Hacker Bobol Bank Sentral Bangladesh, 101 Juta Dolar Raib

Bank Sentral Bangladesh membentuk tim khusus untuk menginvestigasi pembobolan uang sebesar 101 juta dolar AS dari salah satu akun luar negerinya. Ini adalah salah satu kasus perampokan bank terbesar di negara tersebut. The Bangladesh Bank (BB) menunjuk Rakesh Astana, CEO World Informatix, perusahaan cybersecurity dari Amerika Serikat, untuk memimpin investigasi kasus ini.

Assaduzzaman, general manager bank tersebut mengatakan bahwa mereka menginvestigasi sistem digital bank tersebut untuk menemukan bagaimana cara hacker mengeksploitasi kelemahan sistem mereka, mengidentifikasi para hacker tersebut dan berusaha mengembalikan uang yang dicuri. Ia juga mengatakan bahwa bank sentral akan meningkatkan keamanan digital untuk melindungi sistem di masa depan.

Kolusi

Mantan gubernur BB, Mohammed Farashuddin, mengatakan bahwa perampokan sebesar ini tidak akan berhasil tanpa adanya kolusi antara hacker dengan pegawai internal bank tersebut. Hal ini dikatakannya berdasarkan indikasi bahwa kamera CCTV telah dimatikan di dalam kantor yang menangani mata uang asing di saat yang sama ketika otorisasi pembayaran dilakukan. Sehari sebelumnya, direktur eksekutif bank sentral tersebut mengkonfirmasi bahwa lebih dari 100 juta dolar AS telah dicuri dari sebuah akun dari Federal Reserve Bank di New York melalui transfer uang internasional tanpa otorisasi sah. Hacker tersebut berusaha mencuri uang sebesar 1 miliar dolar AS, namun usaha transfer sebesar 870 juta dolar AS berhasil digagalkan. Federal Reserve menghubungi petinggi BB untuk mengkonfirmasi transfer dana yang sangat besar tersebut, yang memang tidak dilakukan secara sah.

Baca Juga:  BlockCypher Ditarget Hacker, Peringatkan Pengguna untuk Ubah Password

Juru bicara Federal Reserve di New York mengatakan bahwa tidak ada bukti yang dapat memastikan bahwa sistem milik Federal System berhasil dibobol, dan instruksi pembayaran ini diautentikasi oleh sistem SWIFT sesuai dengan protokol standar.

Pembobolan Melalui Sistem SWIFT

Hacker membobol bank tersebut pada tanggal 4 Februari dengan sejumlah 81 juta dolar AS dikirim ke 4 cabang bank RCBC di Filipina, sementara 20 juta sisanya dikirim ke sebuah rekening bank di Sri Lanka. Sebuah kesalahan pengetikan atas order transfer ke Sri Lanka menimbulkan kecurigaan pegawai bank sentral ketika mendapat permintaan verifikasi atas informasi spesifik. Hal ini membuat pegawai BB berhasil mengeblok usaha pencurian 870 juta dolar AS melalui 35 permintaan transfer lain.

Baca Juga:  Kebobolan, 500 Juta Pengguna Yahoo Terancam Keamanannya

Permintaan transfer tersebut dibuat dengan menggunakan kode SWIFT dan informasi penting lainnya, sehingga bank sentral dan Fed Reserve tidak mencurigai pemalsuan informasi tersebut. Sementara kesalahan pengetikan yang dilakukan oleh hacker menimbulkan kecurigaan.

 

Sumber: Bangladesh’s Central Bank to Shore Up Cybersecurity After $101 Million Heist

Sumber gambar: voanews.com

Dimaz

Cryptocurrency and cyber security Enthusiast at Kriptologi.com
Dimaz memiliki 10 tahun pengalaman sebagai programmer. Ia kini tenggelam dalam dunia cryptocurrency dan cyber security.
TAGS:

Dimaz

Dimaz memiliki 10 tahun pengalaman sebagai programmer. Ia kini tenggelam dalam dunia cryptocurrency dan cyber security.

2 thoughts on “Hacker Bobol Bank Sentral Bangladesh, 101 Juta Dolar Raib

Leave a Reply

%d bloggers like this: